22:35 WIB - 20 May 2018

Mahasiswa ITS Ciptakan Alat Pembuang Sampah Otomatis di Sungai

288 Dilihat Naufal Fakhri 0 respond
single-thumb.jpg

BERITATEN.COM – Mahasiswa Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) Surabaya berhasil menciptakan alat pembuang sampah otomatis yang diberi nama Water Crap Remover (WCR).

 

“Awalnya, saya melihat banyaknya sungai yang seharusnya berfungsi sebagai penampung air, namun beralih menjadi penampung sampah. Hal inilah yang menimbulkan keprihatinan tersendiri bagi kami,” kata salah seorang mahasiswa yang menciptakan WCR tersebut, Arsyad Bunyanuddin di Surabaya, Selasa.

 

Alat pembuang sampah otomatis (WCR) tersebut meraih juara I dalam Innovative Design Exhibition (IDE) 2015 untuk kategori Otomasi Industri (OTI) di ITS.

 

Lebih lanjut, Arsyad mengatakan alat WCR ini bisa menjadi solusi pembuang sampah secara otomatis agar tidak ada lagi sampah yang menggenangi danau, selokan, sungai, maupun laut.

 

“Berawal dari kegelisahan melihat lingkungan danau di ITS yang kurang terawat, saya bersama tim mengembangkan alat WCR ini. Danau di ITS banyak yang kurang sedap dipandang karena sampah menggenang di atasnya,” terangnya.

 

Oleh karena itu, lanjutnya, ia bersama timnya menciptakan alat yang diharapkan agar semua pihak, baik mahasiswa, staf, dosen, maupun karyawan mampu meningkatkan kesadaran akan pentingnya kolam bersih dan indah.

 

“Cara kerja alat ini adalah mendeteksi sampah yang jatuh ke permukaan kolam dengan menggunakan sensor inframerah. Selanjutnya, dikonversikan menjadi sinyal untuk menggerakkan swiper atau penyapu,” katanya.

 

Menurut dia, WCR terdiri dari tiga swiper, yakni swiper utama berada di tengah dan berfungsi menyapu atau mengarahkan sampah ke swiper lain di pojok alat dan swiper lain berfungsi untuk mengarahkan sampah menuju swiper pembuang.

 

“Pembuang sampah ini nantinya akan mengangkat sampah, lalu membuangnya ke luar kolam secara otomatis, sehingga sampah akan terkumpul di tepi kolam dan mudah diambil untuk dibersihkan,” tuturnya.

 

Ia mengatakan meski tergolong sederhana dalam cara kerjanya, Arsyad meyakini justru itu letak keunggulan alat WCR dan berencana akan mematenkan alatnya sebelum dikomersialkan.

 

“Kelebihan WCR sangat mudah untuk dipahami, sehingga dengan gampang orang akan menggunakannya. Namun, alat ini juga mempunyai kelemahan karena komponennya belum bekerja secara maksimal akibat keterbatasan dana,” tandasnya. []

 

Sumber

antaranews

Don't miss the stories followBeritaTen.com and let's be smart!
Loading...
0/5 - 0
You need login to vote.
Blackberry Passport | Foto: Ilustrasi

Bertahan dari Persaingan, Blackberry Luncurkan Ponsel Android

kuas dari bulu babi

Ini Cara Bedakan Kuas dari Bulu Babi atau Bukan

Related posts

Komentar